Home » Nihongo

Nihongo

Jadi nih ya, udah hampir sebulan ini saya belajar bahasa jepang loooooooh :). Akhirnya ya nek, dijalanin juga. Niat udah dari kapan tau padahal.

Ceritanya kan diiming-imingi sama si bos kalau mau jalan-jalan ke jepang lagi, boleh! Asaaaaaal, situ belajar nihongo yeee. Jadi kalo ampe nih kali ketiga kita ke menjejakan kaki di jepun, boleh kali ya dikurangi frekuensi nyasar nyasar lucunya.

Mungkin nih, yang berjanji agak sangsi juga kalau istrinya bakal sanggup ngejalaninnya. Soalnya pernah berdua kita privat kursus mandarin, asli deh si istri ndableknya engga ketulungan. 1.5 tahun belajar yang nyantol di otak cuma “zhe shi wo de toufa” dan “ming ming pai (bai??) qiu”. Bodoh maksimal.

Tapi sejujurnya, mungkin juga karena eike engga punya ketertarikan sama sekali dengan budaya/bahasa cenes. Ditambah, seakan-akan ngafalin kanji itu kurang menyiksa hidup, disini senewen banget rasanya kudu belajar berbagai macam intonasi. Dan kalau boleh nyari-nyari kesalahan pihak lain, gurunya asli engga enak banget buat ngajarin adult. Gurunya sih baik, baik banget malah! Tapi jadinya kurang memotivasi gitu. Terus metode dan bahan yang dipakai disamain kayak kalau dese ngajar kanak-kanak. Makanya kan yang gue inget cuma si ming ming main bola!

Balik ke japanese!

Setelah tahun lalu emang sempat browsing tempat kursus bahasa jepun di singapur, akhirnya salah satu pilihan yang dipertimbangkan adalah bunka language school. Salah satu kolega suami pernah belajar di sana dan cukup merekomendasikannya. Sementara dari harga kursus, sangat masuk akal, sekitar $300 buat 9 kali 3 jam. Ini murah dibandingin harga kursus british council singapur yang edan mahalnya ya! Pun, location wise, sangat stratehis untuk sekalian ngafe atau ngeceng (masih laku situ?), yaitu di delfi orchard seberangnya hard rock cafe. Sono-an dikit dari wheelock ke arah tanglin lah.

Jadiiii, begitu akhir tahun kemarin iming-iming untuk balik ke jepang kembali didengung-dengungkan, saya pun langsung sigap mendaftarkan diri ke bunka. Namanya janji, harus ditepati toh? Sekalian memberikan (sedikit) pressure untuk bapake supaya engga tega membatalkan rencana. 🙂

Engga pakai tes-tes an. Ya apanya yang mau dites orangnya aja kagak ngarti apa-apaan. Jadi, langsung masuk ke elementery 1. Kebetulan january kemarin mereka ada holiday class yang jadwalnya 2x seminggu di hari kerja, jam 2.30 sampai 5.30 sore. Lumayan, jadi rada intensif.

Setelah 8 pertemuan dan elementery 1 hampir kelas, progresnya apa?

To my surprise, i’ve been doing well so far! I myself sometimes cannot believe that now i am able to write and read hiragana. Ya tentunya masih ada beberapa karakter yang masih sulit dibedain dan bikin mikir sebentar, tapi …. ngerasa hebat aja ih eike ternyata bisa punya progress sejauh ini dalam 4 minggu! **hidung kembang kempis**

Kayak apa sih hiragana characters?


Hiragana chart taken from wikipedia.

Ditambah beberapa karakter turunan dari ka-ki-ku-ke-ko (ga-gi-gu-ge-go), sa-shi-su-se-so (za-ji-zu-ze-zo), ta-chi-tsu-te-to (da-dzi-dzu-de-do), ha-hi-hu-he-ho ( ba-bi-bu-be-bo ; pa-pi-pu-pe-po), dan kombinasi ki-shi-chi-ni-hi-mi-ri-gi-ji-dzi-bi-pi dengan ya-yu-yo. Bingung? Ya kayak yang di bawah ini deh versi lengkapnya :).

Above chart taken from tofugu.com

Nanti di elementery 2, katanya mulai diajarin katakana. Katakana itu apa dan bagaimana? Nah ini dibahas nanti ya kalau sayanya udah belajar. Yang eike tahu cuma, si katakana ini biasanya dipakai untuk membentuk kata yang diadopsi dari bahasa asing. Misalnya, basu buat bus/bis, takushi buat taxi, dan sumisu buat smith :). Nah tapi penjelasan kenapa kita engga membentuk kata-kata tersebut dengan hiragana karakter aja, …eike kurang paham, nek.

Mia mana miaaaaaa? 🙂 🙂

Terus, susah engga nihongo? Yakin mau lanjut belajar sampai (minimal) oktober?

So far i love it!! Suwer! Mungkin karena emang metode pengajarannya cucok, gurunya jelas pengajarannya ( plus menghibur karena belio komikal ala kartun jepang banget kalau ngomong), teman-temannya juga asik-asik, dan yang paling penting …ya emang disini pan cinta matik sama per-jepangan dari jaman masih bocah cilik.

Kesimpulan saya dan suami ( yang sempat ambil kelas bahasa thai di NUS), metode pengajaran di kelas dengan jumlah murid 5-12 orang itu paling efektif buat belajar bahasa. Privat itu engga enak karena membosankan dan kita engga ada banyak aktifitas dan interaksi. Karena baru 1 bulan di bunka dan baru ngalamin 1 kelas, kurang fair untuk memberikan penilaian sekarang.

Berharapnya sih bisa bikin si pembosan yang (aslinya) engga hobi sekolah ini betah belajar sampai se-advance mungkin. Kayak pas gue di british council KL deh. Yang mana sebenarnya pas awal di singapur pengen lanjut ambil proficiency class ( di KL paling tinggi cuma advanced), tapi mehongnya maaaakk.

Kalo engga salah ya per levelnya, sekitar 40 jam, itu $1400an. Bujut bener kan. Di KL per level dulu itu 800 ringgit alias $300an buat 30 jam. Bayangin kalau kelasnya saban hari selama 3 jam. Langsung bubar jalan! Lagian, berdasarkan pengalaman advanced classes di britcon KL, sebenarnya semakin tinggi kelas, kita tuh kayak cuma bayar tempat yang kondusif buat bisa ngomong enggres yang benar dengan native speaker (si guru) dan para advanced students. Beli pengalaman lah ibaratnya. Karena materinya 90% pengulangan dari beginner sampai intermediate / upper intermediate. Mending kita ke palawan beach siang-siang hari kerja, dijamin ada beberapa bulay lagi berjemur. Mungkin mau diajak ngobrol enggres.

Akhir kata dari postingan yang panjang dan melebar kemana-mana ini, …

Ganbatte ne! **standard ye bisanye**

Be Sociable, Share!

3 Responses to “Nihongo”

  1. mia says:

    hadirrr Neik! 😀 Ka, bentar lagi lo jg apal deh katakana, iya katakana biasanya dipake buat kata2 adopsi dan nama2 asing gitulah, berarti kita ketemuan udin bisa nihongo-an nih jangan2, eike yang minder ntar 😀 Banyak2 nonton dorama Ka, mayan lah jadi tau bahasa2 yg lagi ngetrend saat inih, ditunggu kedatengannyah, nanti kita jalan2 yg rada lamaan yaah 😀

    • ambung ambung says:

      Halah Mi! Paling juga nanti di sana gue bakal sering ditinggal sama orang jepun kalau nanya sesuatu. Kelamaan mikirnya! 🙂
      Iya nih, entar kalau udah belajar katakana gitu, mau mulai deh nonton dorama.
      Insya Allah yaaaa mi, entar kita nongkrong2 agak lamaan. Hihihihi. 🙂

  2. Kiky says:

    Hiii salam kenal ya…gw baca ini senyum garing sendiri…
    Lagi kerja di persh jepang terbesit juga keiginan belajar bahasa ini…
    But the thought that tulisannya ajaib gitu gw malesss…*otak udah drop*
    Eh malah anak gw yang les bahasa jepang gara gara tetangga sebelah rumah orang jepang :))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *