Home » today’s babbling

today’s babbling

Tadi abis pilates, pulang ke rumah jalan kaki (deket kok, 1.5 km) bareng kenalan di kelas, orang indo juga. Jangan tanya siapa namanya, lupa :D. Padahal kayaknya udah 2x kenalan deh. Sekitar 10-15 menit perjalanan, kita sempat ngobrol-ngobrol. Diawali pertanyaan standard, “udah lama di punggol?” dan “sejak kapan pindah ke singapur?”. Rupanya dese udah lama juga di sini, 13 tahun! Dia dan anak-anaknya sempat balik ke jakarta tahun 2008-an (suaminya tetap di sini kayaknya). Dugaan gue sih itu saat resesi 2008 dimana harga property naik gila-gilaan. Tapi ternyata mereka udah susah adaptasinya dan akhirnya setelah mencoba setahun hidup di jakarta, mereka boyongan lagi balik ke singapur. Ya pan ateng aja bilang, kejamnya ibu tiri tak sekejam ibu kota.

Cinta banget gitu dia sama singapur? Gak juga bok ternyata! Dia bilang, si suami sebenernya udah gak betah juga di sini dan lumayan stress. Katanya, sekarang singapur gak kayak 10 tahun yang lalu pas mereka baru pindah. Yaelah mak, kalau ngomong kurun waktu satu dekade mah, gue juga udah beda banget penampakannya. Dia juga bilang, sekarang singapur crowded banget, dan jadi PR pun sekarang gak seenak dulu fasilitasnya secara sekarang dibedain banget sama citizens. Nah kalau ini udah gue bahas ya bagaimana pendapat gue tentang PR yang mengharapkan kesetaraan dengan singaporeans di sini. Jadi tak usahlah kita bahas lebih dalem lagi. Tapi, kalau permasalahan singapur rame banget, iya gue setuju. Hihihi gue juga ikut andil sih bikin ini pulau tambah sesek. Makanya aku harus diet inih akuuu.

Terus dia bilang, suaminya sih pengennya bisa pindah ke emrik, sementara dia sendiri pengennya ke australia. Well, dia bukan orang pertama sih yang bilang pengen tinggal di oz :). Tampaknya emang oz jadi favorit tempat tinggal idaman buat generasi muda di asia ini. Entahlah, saat ini gue dan suami belum tertarik untuk tinggal di sana. Apalagi ke states ya yang jauhnya ampun-ampunan. Ya walahualam sih kalau 10 atau 20 tahun lagi jadi pengen. Oh, alesan suaminya nih, disini udah capek kerja, pulang-pulang rumahnya kecil banget. Makanya dese jadi sutris. Errrr, situ pas pindah sini sadar kan singapur itu gak lebih gede dari jakarta? Jakarta loh ya, gak pake tangerang-bekasi-depok. Eh bekasi mah jakarta ya? Hahahaha maaf **takutdikepretkumisfoke**. Tapi ya, gue sih he-eh he-eh aja dengerin dia. Hati ini sih pengen bilang : ya gak usah stress kali, bikin pendek umur aja. Ya tapi kan, gue juga gak tau masalah dia apa, ya gak sih. Jadi, mingkem aja deh.

Karena ibu ini duluan nyampe apartemen-nya, selama perjalanan gue ke rumah, gue jadi mikir tentang gue dan BT. Kalau ditanya, apa tinggal di singapur itu impian gue? Jujur ya, enggak tuh. Ya kalo ngomong mimpi mah, pengennya tinggal di kota-kota indah di jepang atau di swiss, atau dimanalah yang negaranya maju & aman, udaranya bersih, dan pemandangannya indah. Gue sering bahas hal ini sama BT. Terutama kalo abis ada yang nanya, kok mau sih tinggal di singapur? Kok mau sih jadi PR singapur? Kan negaranya kecil, bosenin, predictable, mahal, dan orangnya cuek bin kiasu. Ya gue juga ga tau kenapa kita bisa mau. Tapi syukurnya sampai saat ini, kita betah-betah aja. Mungkin karena dasarnya, gue dan BT bukan manusia yang neko-neko. We do aim high, but we always try to enjoy what we get and make the most of them. Buat kita, tinggal dimana aja mah oke, selama negaranya gak kondisi darurat militer dan terbelakang miskin parah. I mean, come on, we’ve survived jakarta for ages, masa tinggal di singapur aja gak bisa tahan. Kalimat andalan BT : ya sebenarnya tinggal dimana aja sih enak kalo banyak uang :)). Pasti nih ada yang dalam hati nanya : kalo gitu kenapa kita gak tinggal di jakarta? Well, jawabnya : karena kita alhamdulillah memiliki kesempatan untuk mempunya pilihan lain. Kalau gak ada pilihan, ya mau gak mau harus dinikmatin tuh jakarta. Dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung. Pantang tuh menghina dan membenci tempat kita mendapatkan rejeki.

Rumah kecil? Hadeeeh, cita-cita mulia gue punya rumah dengan taman yang luas, ada kolam ikan, syukur-syukur ada kolam renang dan lapangan golf 🙂 **alias putt putt** ehehehehe, udah gue kubur dalam-dalam semenjak pindah ke KL. Gak tau ya, mungkin juga karena gue belum punya anak, sehingga gue tidak memiliki urgensi dan keinginan membara untuk punya rumah gede. Atau mungkin karena semenjak nikah, gue juga belum pernah merasakan punya rumah sendiri yang lengkap dengan pasukan pembeti dan supir. So i guess i’m content enough with what i am having at this moment.

Terus, ini tulisan maksudnya ngebahas apa ya? Kok gue bingung sendiri sih. Jiaahahaha, bodoh. Ya mari kita jadikan catatan ocehan gue aja, biar nanti kalau 5 tahun lagi tau-tau gue dan BT pindah ke australia, gue bisa jilat-jilat tulisan ini. Hehehe. Mungkin yang bisa gue simpulkan, gue setuju setiap individu, setiap keluarga punya preferensi masing-masing. Tentu aja kita mendambakan kehidupan yang nyaman dan bahagia. But we don’t always get what we want, do we? So, while you’re dreaming big, don’t forget to live your present life to the fullest.

Cheers!

Be Sociable, Share!

6 Responses to “today’s babbling”

  1. tje2p says:

    pertama-tama akika ucapken selamat atas pindahan ke blog barunya yaaa… sering2 nulis yaa… gw suka baca tulisan lo Rik…

    terusannyaaa… gw setuju bener, di mana tanah dipijak di situ langit dijunjung, sama halnya biar kate gw pengen balik ke Bdg banget tapi skr rejekinya di Jkt, gw gak boleh nyumpahin Jkt lah yaaa… macet pun kunikmati *tsaaah*

    • ambung ambung says:

      hheheeh makasiy tjepi! iya ini abis gue kuatir si posterous bakal berubah aneh aneh sejak dibeli twitter.

      iya tjep, wlp byk ya boook org macam gitu di dunia ini. hahahah. kayak pas jaman gue masih kerja, ada tuh temen gue yang ngomel aja tentang kantor, ada aja yg salah menurut dese. tp tetep tuh doi betah kerja disana. ngomel tapi butuh 🙂

  2. nopai says:

    Congrats ya buat ‘rumah’ baru-nya 🙂

    Gue sampe sekarang digemesin melulu kenapa gak mau pindah ke rumah?
    Gue betah lho di apt, gue gak suka kebun, gak mau ngerawat pool. Jadi enak di apt, bisa dapetin semua, tapi gak usah ngerawat *pemalas*
    Jadi cita-cita ya cari apt gedean lagi deh dari yang sekarang.

    Gue juga pengen ngerasain pindah ke US/Europe/Aussie, tapi gak untuk tinggal di sana. 2-3 tahun deh, abis itu ya gue mah pingin balik Jakarta lagi.. hehehe..

    • ambung ambung says:

      hihihi, iya nih akhirnya dipake juga rikaraudah nya 😀

      yakin lo paiiii? ntar udah enak di luar lo ga mau balik lagi hehehe. tp satu hal sih, tinggal di luar (ini ga cuman keluar indo ya, berlaku juga buat org us misalnya yg ke asia, dll) itu bikin batin semakin kaya, krn yaaa, jadi sadar aja sih di dunia ini banyak macam manusianye. hehehehe.

  3. Mia says:

    Rikaa, senenggg baca blognyah:) btw kalo pindah ke mari kpn kita pny rumah yg ada kolemnya? Punya halaman dikit kaga ditanemin aja dipajak boo 😀 kiasu apaan si Ka? Gw jg pengennnn bgt bisa tinggal di Oz tapi ya gimana laki gw demen romusha di mari :)) dipikir2 emang iya sih ya, tinggal di mana aja ga masalah selama banyak duit….

    • ambung ambung says:

      Aihh Miaa, thank u! Dl gue pernah ikutin posterous lo, tp trus ilang ya?:), nulis2 dong, foto2, biar makin garuk garuk lantai pengen balik sana guenya.

      Hehehehe pokoknya semenjak hengkang dr ibu kota tercinta, sudah kulupakan cita-cita punya rumah gedong mi :)) ahhahaha. Ya gue rasa disini klo punya landed home juga byk sih pajak sana sininya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *