Home » Lagi, Tentang Sosial Media

Lagi, Tentang Sosial Media

Emang bener ya, sosial media itu bener bener membuat hidup jadi lebih berwarna warni. Tentu saja gue cuma bakal nulis tentang edisi edisi unik aja :). Yang kalem, yang normal, yang bosenin kayak gue, yang lucu, yang manis, yang alay, yang baik hati, yang suka menginspirasi, yang suka ngomongin anak, emmm permisi bentar ya. 

Edisi aura nehatif

Tau kan yah model yang begini? Yang kapan pun dan dimana pun, kudu marah marah, kudu komplen. Satu dua kali dimaklumin deh, namanya hidup yah nek, kali dia lagi suwek bener hari itu. Tapi kalo kita baru melek mata di pagi hari, scrolling down our timeline, dan yang diliat dese dese juga lagi ngomel, bahh!! gedek pun lama lama. Tapi ya, manusia edisi begini paling gampang dicari solusinya sih, tinggal klik unfollow.

Mohon maaf lahir batin yah bok! Sini unfollow bukan berarti sini benci dan enggak mau berteman lagi di dunia nyata loh. Kata ahli spiritual eike, kalau mau zen, eike kudu jauh jauh dari aura nehatif.

Edisi kenapa begini kenapa begitu

Yang pasti ya, jadi lebih sering frekuensi ngomongin orang-nya :). Sebenernya, gue pun ngomongin orang enggak yang jahat gitu loh. Lidah gue mungkin memang lincah alias bawel, tapi sumpah deh enggak tajam menusuk. Walaupun sesuatu yang tumpul tetep bisa sih diasah jadi tajam untuk kondisi tertentu ( lihat point bawah) hehehehe. Sometimes, it’s more like “kok dia bisa yah kayak gitu”, or “ini orang polos bener ya, bisa bisanya nge-tweet begituan”. Emang sih, engga sepatutnya pun kita ikutan pusing pakai segala mempertanyakan kenapa begini kenapa begitu. TAPI kan saya bukan malaikat, bukan pula anti sosial, bukan pula manusia tanpa perasaan dan akal pikiran. Secara alami, pasti kan kita melihat dan menilai perbuatan orang lain yang tampak olah kita. Toh itu pun perbuatan dan perkataan dia sendiri yang melakukan.

Ah tapi itu gue anggap sebagai bagian lucu yang menghibur dari sosial media ini. Buat gue yang hidupnya gak suka drama dan selalu berusaha mikir yang simpel simpel aja, lihat yang lucu lucu gitu kan menghibur yah bok.

Edisi “pengen garuk garuk avatar orang”

Seperti gue bilang di atas, sesekali, bisa tajam dan pedes juga loh lidah gue kadang kadang, khususnya buat orang yang emang memancing amarah dan emosi tingkat dewa ya. Ada ternyata ya manusia manusia yang konon cerdas, tapi kalo nge-tweet kayak enggak dipikir. Eh mungkin sih dipikir, cuman mungkin emang enggak punya empati dan hati nurani kali. TERLALU SOMBONG! Keselnya luar binasa deh gue kalo liat orang selalu mau jadi yang paling hebat di segala hal. “Orang lain minggir deh, gue yang udah paling bener”. Eh tunggu … mungkin bukan sombong juga sih dia, tapi gaya nulisnya aja yang mengundang emosi. Ahhhh tapi enggak mungkin mereka enggak bisa nulis yang bener dan bagus, wong mereka super di segala hal.

Satu hal ya, situ boleh ngerasa hebat dengan segala yang diperbuat. Tapi tolong, kalo mau pinter, yang sekalian! Jangan tanggung tanggung. Pikirin deh tuh gimana caranya ngomong tanpa jadi bumerang buat diri sendiri. Ngomong di depan cermin mungkin?

Gue yakin sih setiap orang punya excuse-nya masing masing. Seperti hal-nya gue, mungkin pun tanpa disadari gue ini menyebalkan. Dan mungkin, kalo ada yang bilang “rik, lo kok rese amat sih?”, gue bakal kasih alasan atas perbuatan gue. Wajar. Namanya juga manusia **excuse paling handal**

Satu orang, lima orang, atau belasan orang ngomongin diri kita, mungkin kita masih bisa bilang “ah tuh orang sirik aja, usil aja ngurusin orang, kayak enggak bahagia sama hidupnya sendiri”. TAPI, kalo ternyata hampir seantero dunia persilatan punya pikiran yang sama dan ngomongin hal yang sama, mungkin udah waktunya buat kita intropeksi? Well ya gak maksa sih, kalo pun tetep merasa “ya suka suka gue lah, hidup pun hidup gue”, yaaa sama aja ya, “suka suka kita juga mau mikir situ seperti apa, wong kita lihat dari apa yang situ beri kok”.

Sekian dan terima kasih.

Be Sociable, Share!

3 Responses to “Lagi, Tentang Sosial Media”

  1. tje2p says:

    edisi kedua, suka kepleset jadi edisi terakhir klo di gue; suka kadang kepleset juga jadi: edisi pengen taksobek-sobek avatarmu… hehehehe

  2. fisgz says:

    Uhuyyyyy! 😀

  3. orangeginger says:

    mudah2annnn….. gue bukan termasuk yg di omongin eloo… hehehe
    *pencitraan*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *